Alternative Travel · Asia · Japan · Travel · Travel Tips

Rencana Awal dan Persiapan Pergi ke Tokyo

Satu kata yang bisa mewakili perasaan saya waktu dapet tiket murah ke Tokyo adalah.. deg-degaann!! Asli ya, antara percaya nggak percaya saya dan adek mau ke sana (maafkan ke-norak-an kami :)). Padahal awalnya cuma iseng, siang-siang buka aplikasi salah satu maskapai penerbangan. Cari, cari, cari, ketemulah harga 3 juta PP/ pax. Segitu termasuk murah loh.. Yang saya tau normalnya tiket ke Tokyo itu 5 juta untuk sekali jalan. Langsung buru-buru bayar.  Itu aja harganya sempat berubah-rubah dalam sehari. Harus dipantengin dulu buat dapetin tiket murah. Selesai bayar bingung sendiri di sana gimana hidupnya.

Tiket dibeli tanggal 11 September 2016 untuk keberangkatan 17 May 2017 – 22 May 2017 (sebentar banget ya di sana). Berangkat dari Jakarta (CKG) – Transit via Kuala Lumpur (KLIA) – ke Tokyo (HND). Kurang lebih masih ada waktu 8 bulanan lah buat nabung biar bisa jajan di sana. Haha.

Masuk awal tahun 2017, tabungan yang kekumpul kalo diitung-itung udah lumayan buat nyambung nyawa 😀 Mulailah saya browsing buat persiapan pergi ke negeri matahari terbit ini. Yang paling saya persiapin pertama kali adalah buat itinerary. Gatau kenapa, bagi saya membuat itinerary adalah hal terasik saat ada rencana pergi ke suatu tempat, tapi sekaligus bikin stress. Asik karena kita berimajinasi bebas pergi ke tempat-tempat yang kita suka. Stress karena harus bisa ngatur waktu dari satu tempat ke tempat lain supaya bisa efisien. Karena style traveling saya,

Lebih baik banyak mengunjungi tempat dalam sehari daripada berleha-leha sepanjang hari tapi cuma berkunjung ke sedikit tempat.

By the way ini itinerary saya waktu ke Tokyo tahun lalu. Ada rincian kegiatannya, daftar tempat yang mau dikunjungi, dan lain-lain. Kurang lebih seperti ini.

Japan Itinerary 1Japan Itinerary 2Japan Itinerary 3

Super padaaatt.. padahal cuma 4 hari di sana. Rencana pengeluarannya juga super iriiitt. Tapi itu cuma perhitungan kasar ya.. buat perkiraan akan menghabiskan biaya berapa banyak. Harus bawa tambahan uang sekitar 50% untuk biaya tak terduga di sana. Tak terduga belanja.., tak terduga makan enak.., haha.. bercanda ding…

Itinerary selesai, abis itu kita harus tau moda transportasi dari satu tempat ke tempat lain menggunakan apa.. Hanya ada kereta kah? atau ada alternatif transportasi lain menuju tempat impian? Nah untuk tau hal ini, biasanya saya mengandalkan situs https://www.rome2rio.com . Saya suka banget pakai ini kalo ada rencana berpergian. Karena kita tinggal masukin tempat asal dan tujuan kita, trus langsung keluar deh info detailnya, mulai dari jenis transportasi, jarak, waktu tempuh, serta ongkosnya. Jadi kan enak buat dimasukin ke keterangan di itinerary.

rome2rio

Setelah itu.. saya booking hotel pake aplikasi Airbnb. Nah bagian ini lumayan wasting time karena harus super cermat. Saya sampe 2x cancel hotel karena kurang sreg. Yang pertama sebenernya oke dari segi harga dan coziness, tapi sayang, letaknya lumayan jauh dari pusat kota Tokyo.. Yang ada malah bengkak di transport cost karena harus transit kalau mau ke pusat kota. Nah yang kedua oke dari segi jarak dan harga, lokasinya strategis juga, dekat dari stasiun JR Shinjuku, tapiiii.. it’s a mixed dormitory.. laki-laki dan perempuan dicampur dalam satu kamar cuyy. Jadi.. otomatis saya skip.. Akhirnya pencarian saya berakhir di homestay milik penduduk lokal di daerah Uguisudani. Harganya murah, tempatnya strategis karena di sekitarnya ada beberapa Convinience Store, selain itu masih di pusat kota Tokyo dan dekat banget dengan jalur Yamanote Line.. asiiikkkk.. kalo begitu cusss lah bayar 😀

Itinerary sudah, penginapan sudah, tinggal visa yang masih harus diurus. Banyak yang bilang ngurus visa ke Jepang susah, tapi kenyataannya nggak kok. Di sini yang agak tricky tuh foto untuk visa. Formatnya harus banget banget sama ama persyaratan yang sudah ditentukan. Intinya.. ikutin aja.. okayYes, sesederhana itu. Kalo bingung mau pasfoto di mana.. coba deh jalan ke daerah Sabang.. Di situ ada beberapa studio foto yang biasa melayani pasfoto untuk visa berbagai negara. Harganya standar kok. Waktu saya foto kena Rp.50.000.- kalo nggak salah. Lanjut ke visa, alhamdulillah saya sekali datang ke Kedubes langsung tembus. Selang beberapa hari (sesuai yang dijadwalkan) diminta kembali lagi ke Kedubes untuk bayar dan mengambil visa yang sudah jadi. Oh iya, tahun kemarin biaya pembuatannya Rp.370.000.- per visa.

Yang terakhir adalah.. packing!! Untung nanti di sana pas musim semi, jadi ga perlu bawa-bawa baju tebal buat menghangatkan badan. Saya bawa baju seperlunya aja..

  • Atasan 5
  • Rok 3
  • Kerudung 5
  • Jaket 1 (tetap bawa karena masih transisi musim dingin ke musim semi)
  • Sepatu kets (harus yang bersol tebal tapi ringan, dan nyaman, karena akan banyak jalan di sana)
  • Pakaian dalam
  • Perlengkapan mandi
  • Kamera + charger
  • HP + charger
  • Makanan kering (abon, mie instant, rendang, kering teri kentang; ini lumayan banget loh buat menghemat pengeluaran, jadi kan uangnya bisa dialihin buat beli oleh-oleh.. hehe)
  • Alat solat dan Al-quran (yang ini pantang untuk ga dibawa, agar senantiasa dalam lindunganNya)
  • Tiket
  • Passport
  • Uang yang banyaaakkk

Fiuhh… akhirnya selesai juga persiapannya. Tinggal nungguin tanggal keberangkatan deh.. See you Japan!! 🇯🇵

Advertisements
Middle East · Saudi Arabia · Travel

Alhamdulillah, Biidznillah Bisa Pergi ke Haromain

Sebenernya udah dari lama saya dan keluarga punya keinginan pergi ke tanah suci. Udah beberapa kali ada obrolan ama kakak, ama sepupu, ama tante, buat nabung umroh. Tapi sayanya yang berasa gimana.. gitu.. kayanya beraat.. tapi bukannya gamau loh yaa.. Kadang suka terbesit dalam hati, “Kapan.. ya bisa ke sana.. mungkin ga ya.. mana ongkos umroh mahal banget”. Yah namanya juga manusia ya.. kadang suka ga yakin sama Allah, yang punya langit sama bumi.

Kalo Papa sama Mama, alhamdulillah sebelum keberangkatan ini udah 2x ke sana.. Curang!! (lah.. rejeki ada yang ngatur Sis..). Masing-masing pergi untuk ibadah Haji pas saya masih TK, terus yang kedua kalinya umroh sendiri-sendiri. Tapi emang rejeki tuh kadang datengnya dari arah yang tak terduga lho.. Kayak Papa Mama saya ni, keberangkatan yang ke-2 kalinya ke Haromain tu gratis tiss.. ga ngeluarin uang sepeser pun, karena ada yang “ngejamin”. Saya sebagai anak cuma bisa berterima kasih lewat do’a untuk dermawan itu, semoga rejekinya makin melimpah dan berkah. Aamiin..

* * *

Awal tahun 2015 Papa Mama rencana buat umroh lagi. Tapi kali ini ga cuma berdua, ada Ncing-ncing, Om-om saya, sama sepupu juga.. saya mauu ikuuttt.. tapi apa daya ga punya uang.. jadinya pasrah.. cuma bisa sedih ngeliat mereka udah pada daftar umroh ke travel. Mereka daftar buat keberangkatan Desember 2015.

Pertengahan Oktober 2015, entah kenapa hati saya kaya tergerak gitu buat bilang ke Mama kalo saya pingin banget ikut.. Padahal cuma punya uang seadanya loh.. 10juta apa ya.. lupa. Tapi saya nekat bilang “Ma, empit pingin ikut umroh..” Ekspresi wajah si Mama saat itu tu kayak yang bingung gitu.. tapi kasian sama saya.. wong tinggal satu setengah bulan lagi berangkat, malah baru bilang. Akhirnya si Mama bilang ke Papa. Alhamdulillah si Papa mau “nambel” kekurangan biaya umroh saya.. hehehe.. Sebenernya si Papa sempet bingung karena waktunya mepet, tapi beliau hari itu juga langsung nelpon ke biro travel. Kebetulan yang ngurus travelnya masih saudara, jadinya enak untuk komunikasi. Awalnya dikasih info kalo quotanya udah penuh. Saya hopeless lagi dong.. T_T Tapi takdir berkata lain, selang beberapa hari ada info kalo salah satu jama’ah sakit dan batal berangkat. Alhamdulillaaahh akhirnya slot itu bisa saya pake. Yayyyy… maasyaa Allah.. Allahu akbar.. mimpi saya ke Mekkah sama Mama Papa in syaa Allah sebentar lagi terwujud.

Kalo udah jalannya tuh ya, emang bener deh, segalanya dimudahkan. Bayangin, saya cuma punya waktu sebulan buat nyiapin passport (passport lama mo expire T_T), visa, suntik meningitis, dan packing. Tapi semuanya alhamdulillah lancar aja gitu.. lancaaar banget maasya Allah..

Akhirnya.. hari yang dinanti-nanti tiba. Tanggal 29 Desember 2015 saya bertolak (ceilahh bertolak) ke Tanah Suci untuk pertama kalinya. Alhamdulillah, segala puji bagi Allah yang telah memampukan saya untuk bertamu ke rumahNya. Izinkan saya untuk kembali lagi ke sana ya Allah.. Aamiin..

Di pelataran Masjid Nabawi, Madinah Al-Munawwaroh

Asia · Indonesia · Travel

Hadiah Liburan Dadakan ke Jogja

Waktu itu sebenernya bukan lagi libur kuliah atau tanggal merah atau bahkan weekend. Sengaja ngambil judul ini karena gua ngerasa ini merupakan hadiah liburan mendadak buat gua. Setelah semua stress dan kelelahan yang melanda pikiran gua selama kurang lebih tiga bulan masa kuliah di semester 5, akhirnya Allah ngasih gua hadiah.

Jadi, hari selasa malem tanggal 22 Desember 2009, ade gua yang kuliah di UGM nelpon ke HP-nya si Mama. Dia mau pindahan kost, secara kost-an yang dulu kurang layak. Soalnya waktu nyari, waktunya dadakan dan belakangan, jadi dapetnya seadanya deh. Pinter banget kan ade gua, giliran kesusahan minta bantuan. Giliran lagi seneng-seneng, orang tuanya pingin nengokin, ehh ga dibolehin sama dia. Cerdas!

Terus, gua nguping dikit, eh tapi bukan nguping sih sebenernya, cuma kedengeran aja si Papa ngomong ke ade gua, kurang lebih gini, “Yaudah besok Mama sama Empit ke sana”. Oh iya Empit tuh nama panggilan gua dari kecil. Nah, abis itu ngomonglah si Papa ke gua “Empit besok ada kuliah ga?”. Gua bilang “Ada Pa, tapi kalo selesai UTS absennya ga diitung”, padahal dalam hati gua berdo’a “Ya Allah aku mau banget jalan-jalan ke Jogja. Stress ni abis ProPres.. Please!!!”. Bener aja si Papa nanya lagi “Empit mau nemenin Mama ke Jogja ga?”. Si Papa becanda ni. Mana ada orang yang ga mau jalan-jalan? Gratis pula. Tapi gua jaim dong jawabnya, biar keliatan terpelajar “Ok Pa, Mama bakalan Empit temenin. Lagian kuliahnya kalo abis UTS agak santai kok”.

Gua keinget masih ada tugas dari Bu Metty (Dosen Basis Data) yang mesti dikumpulin besok, terus juga tugas dari Bu Lina (Dosen Softskill B.Indonesia). Ah duh.. wassalam ni gua. Tapi untung tugas yang buat besok udah selesai. Jadi gua titipin ke temen sekelas gua yang tinggalnya satu komplek perumahan. Tugas yang lain dikerjain di Jogja aja. Kan ada e-mail. Dari situ gua langsung packing. Padahal belum tentu jadi berangkat. Wong tiketnya belum beli.

Sekali lagi gua bilang ini merupakan hadiah dari Allah. Besok paginya, pergilah ke stasiun Jatinegara, dianterin pake mobil sama kaka gua plus si Papa. Sekalian berangkat kerja. Si Mama udah ngasih tau aja “Pit, nanti kalo ga dapet tiketnya ga apa-apa ya..”. Kata gua “He eh Ma..”. Pas sampe stasiun. Ternyata tiketnya dapet. Ada penumpang yang ga jadi pergi ke Jogja, dan tiketnya dibalikin ke loket, terus dibeli deh sama si Papa. Dan tiketnya tuh pas banget untuk dua orang. Menurut gua itu sangat wow! Ajaib pisan!

Singkat cerita, sampailah gua di Jogja. Hati gua tenaaang banget. Udah lama ga ngerasain kaya gini. Di sana kerjaannya cuma jalan-jalan sama makan. Muterin UGM, ke Sunday Morning, Malioboro, Beringharjo. Bagi gua, Malioboro dan Pasar Beringharjo merupakan daftar wajib kunjungan. Di Beringharjo bukannya fokus beli batik, malah beli luluran. Haha. Gua suka sih luluran. Tapi batiknya tetep beli. Abis itu makan pecel, terus ke tempat pabrik bakpia pathok yang asli. Asik banget!

Selain itu gua juga sempet naik Trans Jogja, ngelewatin Taman Pintar, ke Ambarukmo Plaza, terus ke Candi Prambanan. Sumpah deh, gua ngerasa kayak turis beneran walaupun cuma seminggu di sana. Foto-foto lah, ke warnet yang isinya orang bule lah, macem-macem pokonya. Yang lucu pas lagi ke Prambanan, ada bule gua ajak ngobrol, eh gua dicuekin. Bagusss!! Tapi ga apa-apa. Gua maklumin. Secara dia orang Perancis. Sedangkan Bahasa Perancis gua ancur. Cuma bisa nyapa dan nanya-nanya dikit aja.

Enggak kerasa udah tanggal 29 Desember. Tadinya gua pingin taun baruan di sana. Suasana baru. Tapi apa daya, Yang Berkuasa tidak mengizinkan. Tanggal 29 sore gua balik ke Jakarta. Selesailah cerita gua. Semoga suatu saat ada hadiah liburan selanjutnya. Semoga..