knowledge / my experience

Obsesi Menjadi Cum Lauder

Ngomong-ngomong judulnya bener nggak yah? Istilah Cum Laude sih ada. Tapi kalo Cum Lauder? Cuek aja ah. Nggak dosa ini.. =D

Okay. Aku mau cerita ni. Nggak kerasa udah dua setengah tahun aku kuliah. Insha Allah tinggal nunggu kurang lebih satu setengah tahun lagi untuk dapetin gelar S.Kom (Sarjana Komputer). Kadang-kadang suka ngebayangin sendiri, gimana kalo aku lagi di acara wisuda. Pake kebaya, pake toga, dandan yang cantik. Lucu pasti. Sempat kepikiran juga kalo sendainya pas acara wisuda, aku kedapetan ngisi acara. Ngapain kek. Haha. Konyol. Lagian emangnya di acara wisuda ada begituan ya? Nggak tau deh. Belom pernah ngerasain sih..

Yang paling bikin aku jadi “ngiler” adalah adanya istilah Cum Laude. Tau dong Cum Laude? Sayangnya waktu masih duduk di semester awal-awal, sekitar semester satu, dua, atau tiga lah.. aku nggak tau apa itu Cum Laude. Sangat menyedihkan. Seorang mahasiswi yang notabene punya wawasan yang cukup luas, tidak tahu menahu arti dari Cum Laude. Padahal kan istilah Cum Laude merupakan satu dari banyak istilah yang paling umum kalo kita udah masuk universitas. Mahasiswi jadi-jadian kayaknya. Hehe.

Aku denger istilah Cum Laude pertama kali waktu kakak-ku ngomongin temen kerjanya yang punya otak super brilliant. Berlebihan kali ya ngomong super brilliant. Tapi emang pinter banget sih. SMA-nya aja dari Taruna Nusantara. Tau sendiri kalo yang bisa masuk situ cuma anak-anak jenius. Trus katanya waktu lulus kuliah dapet predikat Cum Laude. Nah dari situ aku penasaran sama istilah Cum Laude. Bahasa apa’an itu ya? Artinya apa pula? Dari namanya aja udah kedengeran keren. Pasti artinya juga keren. Aku sih mikirnya gitu. =D

Setelah tanya sana-sini ternyata simpelnya Cum Laude itu adalah predikat yang diberikan kepada seorang sarjana yang punya prestasi baik. Selain itu, setelah surfing internet kesana-kemari, aku dapet cukup banyak referensi juga loh. Nggak taunya tiap universitas punya kebijakan masing-masing mengenai syarat minimal pemberian predikat Cum Laude. Kirain sama. Beberapa universitas di Indonesia mensyaratkan sarjana yang berhak menyandang predikat Cum Laude adalah yang lulus tepat waktu dan memiliki IPK (Indeks Prestasi Kumulatif) di atas 3.5. Tapi kalo di Gunadarma, kalo ga salah inget sih minimal IPK-nya 3.65.

Semenjak baca hasil browsing-an itu, aku mulai “masang” target. Aku suka ngomong dalam hati, “Gua mesti lulus dengan predikat Cum Laude. Gua gak mau bikin malu bokap nyokap gua. Harus!!”. Ngeri gak sih bacanya? Hoho.

Masalahnya adalah IPK aku di semester 5 kemarin Cuma 3.47. Aduh.. kecil banget. Ini terjadi gara-gara waktu di semester dua, aku terlena sama IPK aku di semester satu, yaitu 3.53. Nggak terlalu bagus sih. Tapi bodohnya aku ngerasa puas dengan itu hingga akhirnya IPK-ku di semester dua anjlok. Tapi it’s fine!!! Masih ada kesempatan di tiga semester terakhir. Iya kan? Toh yang lalu udah gak bisa diapa-apain. Jadi berjuang aja untuk ke depan. YAY!!

Waktu itu di TV juga pernah ada liputan tentang Om Barack Obama yang waktu diwisuda dapet predikat Magna Cum Laude. Apalagi.. coba?? Yang pasti artinya bukan yang buruk-buruk. Kalo artinya buruk ya Om Obama gak bakalan jadi presiden Amerika lah.

Wuihhh.. pasti bakalan keren banget kali ya kalo seorang mahasiswi dapet gelar sarjana, trus ada embel-embelnya predikat Cum Laude. Yeah, seorang Cum Lauder sejati. Mungkinkah aku bisa “menyabet” predikat itu? Harus bisa dong. Kita lihat saja tahun depan. Amin!! =)

One thought on “Obsesi Menjadi Cum Lauder

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s